oleh

Diduga Kongkalikong Pejabat di Pokja, Ardin Lapor Polisi

-BAUBAU-102 Dilihat

“Dinilai Curang ULP Pokja Baubau Bakal Dilaporkan Ke APH”

Spionnews.com| Baubau, Kinerja Pokja Pengadaan Barang dan Jasa (PBJ) Sekretariat daerah (Setda) Kota Baubau mulai dipertanyakan dan jadi perhatian publik.

Pasalnya Pasca tender 4 mega proyek jalan lingkar Kota Baubau yang seluruhnya dimenangkan oleh penawar tertinggi. Aroma tak sedap tercium melalui proses lelang yang sering dimenangkan para pengusaha yang menawar dengan harga tinggi (penawar tertinggi).

Faktanya, tender 4 mega proyek jalan lingkar Kota Baubau seluruhnya dimenangkan oleh penawar tertinggi, hingga berujung ke pengadilan. Karena alasan dan kinerja Pokja Pengadaan Barang dan Jasa (PBJ) Sekretariat daerah (Setda) Kota Baubau yang sangat meragukan, maka mulai dipertanyakan dan jadi perhatian publik.

Terkini, Pokja PBJ Setda Kota Baubau kembali memenangkan penawar tertinggi pada paket proyek Pembuatan Venyu Dinding Panjat Tebing, kode tender 4630405 dengan anggaran Rp 1.506.400.000 pada Dinas Pemuda dan Olahraga.
Atas hal itu, salah satu pengusaha jasa konstruksi, CV. Syafana Karya Japindo berencana melaporkan Pokja PBJ Setda Kota Baubau ke Polres Baubau. Selain melapor ke Polres Baubau, pihaknya juga akan mengadu ke Walikota Baubau dan bersurat ke Inspektorat serta melakukan protes maupun sanggah.

“Kami menduga telah terjadi kongkalikong antara oknum pejabat di Pokja dengan salah satu rekanan jasa konstruksi yang menjadi rekanan Pemkot Baubau,” beber direktur cabang CV. Syafana Karya Japindo, Ardin Wabula.

Kekesalan Ardin Wabula bukan tanpa alasan. Pasalnya, CV. Syafana Karya Japindo yang seharusnya jadi pemenang pada paket proyek itu, digugurkan oleh oknum pejabat Pokja dengan alasan yang mengada-ada.

“Kita akan laporkan ini. Kami menilai hasil evaluasi administrasi yang dilakukan Pokja sangat buruk dan cenderung berpihak kepada perusahaan yang memang sudah diunggulkan meskipun tidak sesuai dengan ketentuan, dimana seharusnya penawar terendah dan responsif lengkap yang jadi pemenang. Tapi ternyata hal itu tidak berlaku bagi Pokja di Kota Baubau,” kesal Ardin.

Disebutkan, bahwa alasan Pokja menggugurkan CV. Syafana Karya Japindo dengan alasan tidak terpenuhinya elemen SMKK, sebagaimana instruksi kepada peserta karena pada kolom 12,13 dan 14 tidak terisi.

“Itu melampaui kewenangan Pokja, karena kewenangan Pokja hanya sebatas mengevaluasi kolom uraian pekerjaan dan identifikasi bahaya sesuai dengan lembar data kualifikasi. Sedangkan isian lainnya tidak berhak dievaluasi, karena itu keahlian K3, bukan Pokja,” beber Ardin.

Ternyata, kasus CV. Syafana Karya Japindo tidak berbeda dengan CV. Arvi Pratama. Dimana Pokja dinilai telah melakukan kesalahan fatal pada paket lelang proyek Pembangunan Saluran Drainase Bugi dengan nomor Id tender 4628405 tertanggal 24 Juni 2022.

Dalam kasus ini, CV. Arvi Pratama dinyatakan gugur pada evaluasi kualifikasi dengan alasan tidak melampirkan sisa kemampuan paket (SKP). Padahal pada model dokumen pemilihan tatacara evaluasi kualifikasi pada bab III huruf (b), tegas menyebutkan peserta wajib mengisi daftar pekerjaan yang sedang dikerjakan. Dalam poin itu, Pokja mengartikan bahwa peserta harus melampirkan atau mengupload data.

Menurut Ardin Wabula, kinerja Pokja harus menjadi perhatian serius Aparat Penegak Hukum (APH). Hal itu karena munculnya kasus korupsi dapat bermula dari proses pengadaan barang dan jasa.

Ia mengatakan ketika pelaksana proyek sudah ditentukan dalam proses perencanaan, praktis proses lelangnya hanya formalitas. Jika proses lelangnya sudah tidak benar, besar kemungkinan akan terjadi permintaan fee kepada pengusaha.

“Ketika lelang formalitas, pasti harga yang terbentuk juga tidak kompetitif, ada kemungkinan ‘mark up’ dan lain sebagainya. Proses pelaksanaannya pun pasti bermasalah, demikian juga sampai dengan pertanggungjawabannya. Rentetannya seperti itu. Ketika korupsi itu sudah dimulai dari proses perencanaannya pasti sampai ke hilirnya itu juga pasti akan bermasalah,” tuturnya.

Sementara itu, Kabag ULP Setda Kota Baubau, Ahmad Basri yang dikonfirmasi awak media via WhatsApp, Sabtu (02/07/2022) mengatakan, penawaran harga merupakan tahapan terakhir yang jadi penilai.

“Kualifikasi perusahaan dulu yg dinilai. Misalnya biar harganya paling rendah, tetapi izin perusahaannya sudah habis berlakunya, maka tetap yang menang penawar yang lebih tinggi,” jelas Ahmad Basri.

Soal digugurkannya rekanan dengan kualifikasi perusahaan komplit serta menjadi penawar terendah, Ahmad Basri menyarakan awak media agar mengkonfirmasi langsung pada Pokja. Begitu juga terkait SKP, apakah merupakan dokumen yang wajib disertakan, Ahmad Basri tidak memberikan penjelasan.

Demikian soal indikasi kongkalikong ULP untuk memenangkan salah satu perusahaan rekanan, Ahmad Basri mengelak.

“Kalau hal teknis, silakan konfirmasi langsung ke pokja,” tulisnya.

“Konfirmasi saja langsung, supaya tidak menduga, kalau tidak puas, sistem sudah menyediakan tahapan masa sanggah,” tulisnya lagi.

Menyangkut tugas dan tupoksinya selaku Kabag ULP dalam setiap proses lelang yang dilakukan Pokja, Ahmad Basri memberikan penjelasan menohok.

“Setelah semua tahapan selesai, pokja melaporkan ke Kabag ULP,” singkatnya.
Diketahui, dalam beberapa proses lelang proyek oleh ULP Kota Baubau, tidak secara tegas menyebutkan Pokja yang langsung membidangi pekerjaan tersebut.

***
Editor: Harry

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed